by

Wall Street ditutup di rekor tertinggi baru, investor bidik stimulus

Berita dikutip dari :

Tapi pasar terpaku pada nasib paket stimulus. Dan semakin cepat Kongres dapat menyelesaikannya, semakin baik

New York (ANTARA) – Indeks-indeks utama Wall Street mencapai rekor tertinggi baru pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena para investor semakin lebih optimistis tentang RUU stimulus virus corona, membantu pasar melihat masa lalu tanda-tanda tekanan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 148,83 poin atau 0,49 persen, menjadi ditutup di 30.303,37 poin. Indeks S&P 500 naik 21,31 poin atau 0,58 persen, menjadi berakhir di 3.722,48 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup meningkat melonjak 106,56 poin atau 0,84 persen menjadi 12.764,75 poin. Ketiga indeks utama mencatat rekor penutupan.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 ditutup lebih tinggi, dengan real estat dan material masing-masing terdongkrak 1,21 persen dan 1,18 persen, melampaui sektor lainnya. Namun, sektor energi dan layanan komunikasi mengalami kesulitan.

Anggota parlemen Demokrat dan Republik AS telah membuat kemajuan dalam putaran negosiasi bantuan COVID-19 berikutnya yang telah lama ditunggu-tunggu, dengan para pemimpin di kedua belah pihak mengumumkan kemajuan pada Rabu (16/12/2020).

Berita itu datang ketika infeksi COVID-19 terus melonjak di seluruh Amerika Serikat. Negara itu telah mendaftarkan lebih dari 17,1 juta kasus dengan sekitar 310.000 kematian terkait pada Kamis sore (17/12/2020), menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Perkembangan di bagian depan vaksin juga mengangkat pasar, dengan Moderna Inc menunggu persetujuan AS untuk menyebarkan apa yang akan menjadi vaksin COVID-19 kedua di negara itu. Saham Moderna melonjak 5,0 persen.

Di tengah lonjakan COVID-19, pemulihan ekonomi AS tampaknya kehilangan momentum. Anggota parlemen dari Partai Demokrat dan Republik telah menemui jalan buntu selama berbulan-bulan mengenai ukuran dan cakupan putaran paket bantuan berikutnya.

“Dengan meningkatnya kasus virus corona, dan pembatasan baru selanjutnya diberlakukan untuk menghentikan penyebaran, orang dan bisnis sangat membutuhkan bantuan keuangan untuk melewati ini,” Kevin Matras, wakil presiden eksekutif di Zacks Investment Research, mengatakan dalam sebuah catatan Kamis (17/12/2020).

“Tapi pasar terpaku pada nasib paket stimulus. Dan semakin cepat Kongres dapat menyelesaikannya, semakin baik,” tambahnya.

Sementara itu, data terbaru menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran tetap tinggi di tengah guncangan pandemi.

Klaim pengangguran awal AS, cara kasar untuk mengukur PHK, naik menjadi 885.000 dalam pekan yang berakhir 12 Desember, menyusul 862.000 yang direvisi naik, Departemen Tenaga Kerja melaporkan Kamis (17/12/2020). Sebuah survei Bloomberg terhadap para ekonom telah memperkirakan 818.000 klaim awal.

Baca juga: Wall Street bervariasi respons pengumuman Fed dan data penjualan ritel

Baca juga: Wall Street naik dipicu harapan stimulus, Nasdaq capai rekor tertinggi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *