by

Wall St turun dari rekor tertinggi, stimulus tambahan AS tidak pasti

Berita dikutip dari :

Langkah Pemimpin Mayoritas McConnell untuk tidak mendukung pencairan 2.000 dolar AS mengubah pasar ekuitas dari hijau menjadi merah sekitar tengah hari

New York (ANTARA) – Saham-saham di Wall Street lebih rendah pada penutupan Selasa (Rabu pagi WIB), dalam perdagangan berombak setelah mencapai rekor tertinggi, karena investor khawatir tentang jalur pembukaan kembali ekonomi dan apakah Senat akan mengesahkan tambahan bantuan langsung tunai pandemi.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 68,30 poin atau 0,22 persen menjadi berakhir di 30.335,67 poin. Indeks S&P 500 tergelincir 8,32 poin atau 0,22 persen menjadi ditutup di 3.727,04 poin. Indeks Komposit Nasdaq berakhir berkurang 49,20 poin atau 0,38 persen, menjadi 12.850,22 poin. Di awal sesi, ketiga indeks utama naik ke rekor tertinggi.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di warna merah, dengan real estat naik 0,71 persen, memimpin kenaikan. Sektor perawatan kesehatan dan consumer discretionary juga menambah sedikit keuntungan.

Volume perdagangan diperkirakan akan ringan dalam minggu yang dipersingkat liburan, yang dapat menyebabkan meningkatkan volatilitas. S&P 500 naik 15,4 persen sepanjang tahun ini, dengan hanya dua hari perdagangan tersisa pada 2020.

Tiga indeks utama Wall Street dibuka pada tertinggi baru untuk sesi kedua berturut-turut setelah Trump menandatangani rancangan undang-undang fiskal 2,3 triliun dolar AS yang memulihkan tunjangan pengangguran dan mencegah penutupan pemerintah federal.

Kenaikan moderat di awal perdagangan membawa saham ke rekor tertinggi intraday, tetapi kenaikan menguap setelah Pemimpin Mayoritas Senat AS Mitch McConnell memblokir pertimbangan segera dari tindakan yang menyerukan peningkatan pembayaran stimulus dari 600 dolar menjadi 2.000 dolar untuk warga AS.

Bagian akhir dari proposal tersebut akan membutuhkan 60 suara dan dukungan dari selusin Partai Republik.

McConnell mengatakan majelis akan membahas peningkatan pembayaran minggu ini bersama dengan batasan pada perusahaan teknologi besar dan integritas pemilu.

Komentar McConnell muncul sehari setelah Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin Partai Demokrat menyetujui langkah untuk menaikkan pembayaran bantuan langsung tunai.

“Langkah Pemimpin Mayoritas McConnell untuk tidak mendukung pencairan 2.000 dolar AS mengubah pasar ekuitas dari hijau menjadi merah sekitar tengah hari,” kata Joseph Sroka, kepala investasi di NovaPoint di Atlanta.

“Rencana yang awalnya ditandatangani telah dipanggang. Pertanyaan apakah bantuan langsung tunai individu yang lebih besar lolos masih diperdebatkan.”

Lebih dari dua juta warga Amerika telah diinokulasi, membantu investor melewati lonjakan infeksi yang mencapai 19 juta, dengan California, hot spots virus utama AS, kemungkinan akan memperpanjang perintah tinggal di rumah yang ketat.

Tetapi penurunan tajam pada saham-saham berkapitalisasi kecil dapat menandai kekhawatiran seputar lonjakan infeksi yang menyebabkan pembukaan kembali lebih lambat dari yang diharapkan, menurut Stephen Massocca, wakil presiden senior di Wedbush Securities di San Francisco.

Indeks saham berkapitalisasi kecil Russell 2000 turun 1,85 persen, persentase penurunan satu hari terbesar dalam sebulan.

Langkah-langkah stimulus moneter dan fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya, bersama dengan perkembangan vaksin yang positif telah membantu S&P 500 bangkit kembali dari kehancuran yang dipicu oleh virus pada Maret.

Indeks acuan naik lebih dari 10 persen untuk kuartal tersebut karena investor telah berbondong-bondong ke saham-saham yang sensitif secara ekonomi dari apa yang disebut permainan ‘stay-at-home’ dengan harapan pemulihan.

Intel Corp melonjak 4,93 persen setelah Reuters melaporkan aktivis hedge fund Third Point LLC mendorong pembuat chip itu untuk mengeksplorasi opsi strategis, termasuk apakah itu harus tetap menjadi produsen perangkat terintegrasi.

Setelah naik sebanyak 2,6 persen, saham Boeing mengembalikan kenaikan sebelumnya menjadi ditutup naik 0,07 persen karena pesawat 737 MAX melanjutkan penerbangan penumpang di Amerika Serikat untuk pertama kalinya setelah larangan keamanan 20 bulan dicabut bulan lalu.

Pemilik Snapchat, Snap Inc melonjak 6,15 persen setelah Goldman Sachs menaikkan target harga pada saham tersebut karena prospek pertumbuhan pendapatan yang positif.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *