by

Volvo investasi Rp1,1 triliun geber mobil listrik

Berita dikutip dari :

Jakarta (ANTARA) – Volvo Cars merencanakan investasi senilai 700 juta SEK (krona Swedia) atau sekira Rp1,1 triliun demi menggeber produksi mobil listrik untuk mencapai target 50 persen penjualannya adalah mobil full listrik pada 2025.

Pabrikan Swedia itu akan mulai merakit motor listrik di pabrik powertrain-nya di Skovde, sebelum mencapai mencapai lini produksi e-motor lengkap pada tahun-tahun mendatang.

Baca juga: Volvo truk listrik dijual di Eropa mulai 2021

Sekira Rp1,1 triliun akan diinvestasikan untuk meningkatkan kapasitas dan kemampuan pabrik utamanya di Skovde itu dalam memproduksi motor listrik.

Volvo berkomitmen untuk menjadi perusahaan mobil listrik premium dan menargetkan penjualan globalnya terdiri dari 50 persen mobil listrik sepenuhnya pada 2025, dengan sisanya hybrid.

Operasi Skövde telah menjadi bagian dari kisah Volvo Cars sejak perusahaan didirikan pada tahun 1927. Menambahkan produksi e-motor ke aktivitas pabrik berarti tanah bersejarah di Skövde akan menjadi bagian dari masa depan perusahaan juga.

Volvo Cars mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka berinvestasi secara signifikan dalam desain internal dan pengembangan e-motor untuk mobil Volvo generasi berikutnya.

Dengan investasi yang direncanakan di Skövde, sekarang mengambil langkah pertama menuju perakitan dan manufaktur e-motor internal.

Pada tahap pertama, fasilitas Skövde akan merakit e-motor.

Selanjutnya, perusahaan bermaksud untuk membawa proses manufaktur penuh untuk e-motor in-house ke dalam fasilitas di Skövde.

“Volvo pertama dari tahun 1927 didukung oleh mesin yang dibangun di Skövde,” kata Javier Varela, wakil presiden senior operasi dan kualitas industri, dalam pernyataan resmi, dikutip Kamis.

Baca juga: Geely buka platform manufaktur pertama untuk kendaraan listrik

Membawa pengembangan dan produksi e-motor secara internal akan memungkinkan para insinyur Volvo Cars untuk lebih mengoptimalkan motor listrik dan seluruh driveline listrik di Volvo baru.

Pendekatan ini akan memungkinkan para insinyur untuk mendapatkan keuntungan lebih lanjut dalam hal efisiensi energi dan kinerja keseluruhan.

Desain dan pengembangan motor listrik Volvo berlangsung di Gothenburg, Swedia dan Shanghai, Cina. Awal tahun ini Volvo Cars membuka lab motor listrik baru di Shanghai, selain pengembangan e-motor yang sedang berlangsung di Gothenburg, Swedia dan laboratorium baterai mutakhir di China dan Swedia.

Kegiatan yang tersisa di pabrik mesin Skövde, yang berfokus pada produksi mesin pembakaran internal, akan dialihkan ke anak perusahaan terpisah dari Volvo Cars, bernama Powertrain Engineering Sweden (PES).

PES dimaksudkan untuk digabungkan dengan operasi mesin pembakaran Geely, seperti yang diumumkan sebelumnya.

Baca juga: Polestar akan buka jaringan mobil listrik di Asia dan Timur Tengah

Baca juga: Truk listrik Volta Zero dari Swedia akan dibuat di Inggris

Baca juga: Mantan bos Volvo buat startup truk listrik TrovaCV

Pewarta: S026
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *