by

Peneliti: Pencapaian Golkar di pilkada fenomenal

Berita dikutip dari :

Pilkada serentak merupakan kontestasi calon kepala daerah yang didukung politik partai dan antarpartai yang perlu perhitungan matang untuk menjalaninya.

Jakarta (ANTARA) – Peneliti senior LIPI Prof. Dr. R. Siti Zuhro, M.A. menilai pencapaian kemenangan pasangan calon (paslon) yang diusung Partai Golkar dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 cukup fenomenal.

“Apa yang dicapai kader-kader Partai Golkar pada tanggal 9 Desember lalu itu terhitung luar biasa,” kata Siti Zuhro, dalam pernyataannya, di Jakarta, Senin.

Siti Zuhro juga memberi selamat atas pencapaian kader-kader Partai Golkar di Pilkada Serentak 2020.

Dalam pencoblosan yang digelar pada tanggal 9 Desember 2020 di 270 daerah pemilihan se-Indonesia, partai yang dipimpin Airlangga Hartarto itu memenangi 165 daerah pemilihan.

Baca juga: Golkar: Kemenangan di 165 daerah merupakan modal pada Pemilu 2024

Hasil Pilkada Serentak 2020 yang digelar di 270 daerah memang belum diumumkan secara resmi Komisi Pemilihan Umum (KPU) karena masih terus melakukan perhitungan akhir.

Namun, dari sejumlah hitung cepat yang dilakukan oleh lembaga penelitian yang kredibel, Golkar banyak memimpin di sejumlah daerah.

“Akan tetapi, saya kira Partai Golkar termasuk yang paling sukses. Mungkin bahkan tidak meleset jauh dari target awal,” ujarnya.

Ia mencontohkan Golkar di beberapa daerah, seperti Sumatera Utara, mampu mendudukkan kadernya memenangi Pilkada Serentak 2020, seperti kader Golkar Anser Silalahi mampu menang 76 persen suara di Kota Pematang Siantar.

Tentu yang paling fenomenal adalah kemenangan di Pilkada Tangerang Selatan, kata dia, saat Golkar maju sebagai partai tunggal mengusung pasangan Benjamin Davnie dan Pilar Saga Ichsan.

Dalam Pilkada Tangsel, Golkar berkat soliditas kader dan anggota partai mampu meruntuhkan dinasti politik yang dibangun oleh partai-partai lain.

Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto sejak awal sudah mematok target kemenangan sebesar 60 persen. Namun, dalam penghitungan cepat yang sudah dilakukan melampaui target tersebut dengan merebut kemenangan hingga 61,11 persen.

Baca juga: Pengamat nilai faktor ketua umum kunci kemenangan Golkar di pilkada

Siti Zuhro menegaskan bahwa pilkada serentak merupakan kontestasi calon kepala daerah yang didukung politik partai dan antarpartai yang perlu perhitungan matang untuk menjalaninya.

Program yang ditawarkan atau diusung oleh calon kepala daerah yang bersinergi dengan strategi yang dibuat oleh partai, seperti Golkar, menjadi kunci kemenangan.

“Tentu pemetaan kondisi masyarakat di setiap dapil harus benar-benar baik. Dari pemetaan ini harus melibatkan kalangan pemilik suara, voters, atau perilaku pemilih,” pungkasnya.

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed