by

Kepala CDC Hanoi divonis 10 tahun penjara atas kasus ‘mark-up’ COVID

Berita dikutip dari :

Hanoi (ANTARA) – Pengadilan Vietnam pada Sabtu memvonis kepala Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) Hanoi 10 tahun penjara usai terbukti bersalah melakukan ‘mark-up’ terkait pengadaan peralatan untuk membantu mengatasi wabah COVID-19.

Nguyen Nhat Cam, 57, dituding mengelembungkan biaya sistem pengujian COVID-19 selama transaksi, hingga merugikan anggaran negara sebesar 5,4 miliar dong Vietnam, demikian Kementerian Keamanan Publik melalui pernyataan.

Perbuatan Cam dan juga antek-anteknya akan berdampak negatif pada citra para dokter dan badan anti-COVID-19, membuat masyarakat geram dan merusak kepercayaan terhadap sektor kesehatan, bunyi pernyataan tersebut.

Pengadilan juga memvonis sembilan orang lainnya tiga hingga 6,5 tahun penjara atas keterlibatan mereka.

Reuters tidak dapat menghubungi pengacara mereka untuk berkomentar mengenai kasus tersebut.

Dengan tindakan pelacakan dan karantina yang biasanya ketat, Vietnam berhasil mencegah dengan cepat wabah virus corona.

Saat ini tercatat total 1.395 kasus dan 35 kematian COVID-19 di negara Asia Tenggara tersebut.

Sumber: Reuters
Baca juga: Vietnam laporkan 21 infeksi baru virus corona

Baca juga: Vietnam sebut wabah virus corona menyebar ke dua provinsi lain

Baca juga: Vietnam berencana membuka penerbangan ke negara bebas COVID-19

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *