by

Kemendagri tetapkan Kabupaten Bogor sebagai kabupaten terinovatif

Berita dikutip dari :

Cibinong, Bogor (ANTARA) – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menetapkan Kabupaten Bogor sebagai kabupaten terinovatif dalam kegiatan Innovative Government Award (IGA) 2020, di Jakarta, Jumat (18/12) malam.

“Terima kasih kepada Kemendagri yang sudah memberikan penghargaan kepada daerah-daerah yang terus mengembangkan inovasi untuk kemajuan daerahnya,” ungkap Bupati Bogor, Ade Yasin saat dihubungi dari Bogor.

Kabupaten Bogor, masuk dalam urutan tiga teratas dari 10 kabupaten terinovatif se-Indonesia, di bawah Kabupaten Situbondo dan Kabupaten Wonogiri yang berada di urutan pertama dan kedua.

Baca juga: Kabupaten Bogor gelar apel kesiapsiagaan Pilkades serentak

Kemudian daftar kabupaten terinovatif urutan keempat hingga ke-10 yaitu Banyuwangi, Temanggung, Lampung Barat, Musi Rawas, Hulu Sungai Selatan, Malang, dan Sumenep.

Sementara, Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian mengatakan, kegiatan ini, merupakan bentuk penilaian dan apresiasi pemerintah pusat terhadap semangat dan keberhasilan pemerintah daerah dalam penyelengaraan pemerintahan daerah dengan cara-cara yang inovatif.

Menurutnya, kegiatan IGA diselenggarakan untuk menjalankan ketentuan Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah dan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2017 tentang Inovasi Daerah, serta Permendagri Nomor 104 Tahun 2018 yang berkaitan dengan penilaian dan pemberian penghargaan atas inovasi daerah.

Pasalnya, dalam ketentuan ketentuan tersebut dijelaskan bawah pemerintah daerah (pemda) harus melakukan inovasi daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan daerahnya.

Baca juga: Bupati Bogor ingin GP Ansor sinergi tegakkan NKRI

“Kemudian, pemerintah pusat akan melakukan penilaian dan pemberian penghargaan terhadap inovasi yang telah dilakukan pemerintah daerah,” kata Tito saat memberikan sambutan.

Ia menyebutkan, melalui penilaian dan penghargaan IGA, diharapkan dapat mendorong dan memotivasi pemerintah daerah untuk terus melakukan inovasi daerah di bidang peningkatan layanan publik, tata kelola pemerintahan, dan pembangunan di daerah.

“Saya berharap, pemerintah daerah selalu terampil dalam mengharmonisasikan bauran antara garis kebijakan pemerintah pusat, dengan inisiatif daerah. Dengan demikian, efek dari inisiatif daerah, akan selalu selaras dengan kebijakan dari Pemerintah Pusat,” tuturnya.

Baca juga: Pendapatan pajak Kabupaten Bogor 2020 lampaui target meski pandemi

Baca juga: Kabupaten Bogor kembali terapkan relaksasi pajak pada awal 2021

Baca juga: Bupati Bogor beri tanggapan soal kritik dua tahun masa kepemimpinan

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed