by

Jusuf Kalla minta PMI daerah produksi plasma konvalesen COVID-19

Berita dikutip dari :

Jakarta (ANTARA) – Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) Jusuf Kalla mendorong pengelola unit donor darah di daerah untuk memproduksi plasma konvalesen yang dapat digunakan untuk pengobatan COVID-19.

Jusuf Kalla (JK) menjelaskan plasma konvalesen berasal dari donor darah pasien yang telah sembuh dari infeksi COVID-19.

“Unit donor darah ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Apalagi di era pandemi ini, salah satu pengobatan yang dianggap cukup ampuh yakni plasma konvalesen,” kata JK dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Senin.

Baca juga: PMI siagakan ratusan UDD bantu distribusi vaksin COVID-19

Plasma konvalesen tersebut dapat diberikan kepada pasien yang mengalami kondisi kritis akibat terinfeksi COVID-19.

Salah satu PMI yang diminta untuk memproduksi plasma konvalesen tersebut adalah di Sulawesi Tengah.

JK berada di Kantor PMI Sulteng di Palu untuk meresmikan rehabilitasi gedung Unit Donor Darah serta menyerahkan peralatan laboratorium dan mobil unit transfusi darah dari Palang Merah Internasional.

Baca juga: JK ajak masyarakat mendonorkan darahnya di masa pandemi COVID-19

“Itulah salah satu tujuan saya datang ke sini untuk bagaimana kita mendorong supaya kita semua bisa mengatasi masalah itu” katanya.

Sebelumnya, JK juga meminta PMI Jawa Timur untuk memproduksi plasma konvalesen sebagai obat kepada pasien kritis akibat COVID-19.

PMI bekerja sama dengan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman untuk pengambilan plasma konvalesen dari pasien sembuh COVID-19.

Baca juga: Keberadaan sukarelawan PMI untuk bantu orang yang kesulitan, sebut JK

Direktur Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Soebandrio menjelaskan plasma konvalesen diambil dari darah pasien yang telah dinyatakan sembuh COVID-19 sejak dua hingga empat pekan.

Durasi tersebut dinilai tepat untuk memproduksi plasma karena tubuh pasien sembuh COVID-19 memiliki antibodi yang sangat baik untuk menetralkan virus.

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *