by

Eropa benarkan terjadi pencurian data serangan siber

Berita dikutip dari :

Amsterdam (ANTARA) – Regulator medis Eropa pada Jumat (11/12) membenarkan bahwa telah terjadi pencurian data melalui serangan siber yang diungkapkan beberapa hari sebelumnya.

Regulator tersebut, Badan Pengawas Obat Eropa (EMA), juga mengungkapkan bahwa sejumlah dokumen milik pihak ketiga diakses secara tidak sah.

EMA pada Rabu (9/12) tidak memberikan informasi apa pun ketika mengungkapkan serangan siber tersebut. Namun, perusahaan Pfizer dan BioNTech SE menyebutkan bahwa dokumen terkait perkembangan vaksin COVID-19 mereka “diakses secara ilegal.”

Pada Jumat, EMA mengatakan “perusahaan-perusahaan terkait” telah diberi tahu mengenai kejadian itu, namun tidak menyebutkan nama-nama perusahaan yang dimaksud.

Otoritas juga menyatakan bahwa insiden tersebut tidak memengaruhi operasi, atau jadwal, terkait evaluasi serta persetujuan obat dan vaksin COVID-19.

Sumber: Reuters

Baca juga: Microsoft perluas layanan keamanan siber ke 12 negara Eropa

Baca juga: Pfizer-BioNTech ajukan penggunaan darurat vaksin COVID ke Uni Eropa

Baca juga: Relawan 90 tahun di London orang pertama yang disuntik vaksin COVID

 

Kominfo: informasi resmi vaksin COVID-19 hanya dari lima sumber



Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed