by

AS konfirmasi kasus corona pertama pada satwa liar cerpelai Utah

Berita dikutip dari :

Sepengetahuan kami, ini adalah hewan liar murni yang bebas berkeliaran pertama yang terkonfirmasi SARS-CoV-2

Chicago (ANTARA) – Departemen Pertanian Amerika Serikat pada Senin (14/12) mengatakan telah mengonfirmasi kasus pertama virus corona yang diketahui pada satwa liar, seekor cerpelai.

Temuan itu menambah kekhawatiran soal wabah pada cerpelai sebab virus telah menelan lebih dari 15.000 cerpelai di Amerika Serikat sejak Agustus.

Pejabat kesehatan global sedang menyelidiki potensi risiko yang mungkin ditimbulkan kepada manusia setelah Denmark bulan lalu memulai rencana pemusnahan populasi 17 juta cerpelai miliknya, memperingatkan bahwa jenis virus corona yang bermutasi dapat berpindah ke manusia.

Baca juga: Cerpelai terinfeksi virus corona ditemukan di Prancis

Baca juga: WHO: Rentan COVID, Denmark bertekad musnahkan 17 juta cerpelai

Departemen terkait melalui pemberitahuan mengatakan bahwa pihaknya mengonfirmasi kasus pada “cerpelai liar yang bebas berkeliaran” di Utah sebagai bagian dari pengawasan satwa liar di sekitar peternakan yang terinfeksi.

Sejumlah hewan dari spesies satwa liar yang berbeda dijadikan sampel dan semuanya terbukti negatif, lanjut USDA.

Otoritas mengaku telah menginformasikan hal ini kepada Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan (OIE). Pihaknya juga mengatakan tidak ada bukti bahwa virus telah menyebar di kalangan satwa liar di sekitar peternakan cerpelai yang terinfeksi.

“Sepengetahuan kami, ini adalah hewan liar murni yang bebas berkeliaran pertama yang terkonfirmasi SARS-CoV-2,” bunyi pemberitahuan tersebut.

Virus juga telah ditemukan pada harimau kebun binatang dan anjing serta kucing rumahan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Lithuania temukan kasus pertama cerpelai terinfeksi corona

Baca juga: Perusahaan produk bulu Rusia usulkan vaksinasi COVID pada cerpelai

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *