by

Ada tambahan 46, positif COVID-19 di Boyolali-Jateng naik 2.493 kasus

Berita dikutip dari :

Penambahan kasus baru terkonfirmasi positif COVID-19 di Boyolali hingga Sabtu (12/12) malam ada 46 kasus, sedangkan pasien yang dinyatakan sembuh 33 kasus

Boyolali, Jateng (ANTARA) – Pemerintah Kabupaten Boyolalu melalui Dinas Kesehatan setempat menyebutkan perkembangan data terkonfirmasi positif COVID-19 di wilayahnya bertambah 46 kasus sehingga jumlah totalnya naik menjadi sebanyak 2.493 kasus.

“Penambahan kasus baru terkonfirmasi positif COVID-19 di Boyolali hingga Sabtu (12/12) malam ada 46 kasus, sedangkan pasien yang dinyatakan sembuh 33 kasus,” kata Kepala Dinkes Boyolali dr Ratri S.Survivalina di Boyolali, Jawa Tengah, Minggu.

Ia menjelaskan dari 46 kasus baru terkonfirmasi positif COVID-19 di Boyolali tersebut tersebar di 21 kecamatan, sedangkan hanya satu wilayah yakni Kecamatan Sawit yang tidak ada.

“Penambahan kasus baru COVID-19 di Boyolali rata-rata berasal dari klaster-klater yang sudah ada sebelumnya,” katanya.

Ia mengatakan dari 2.493 kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Boyolali tersebut yang masih dirawat di rumah sakit sebanyak 164 kasus, isolasi mendiri sebanyak 283 kasus, pasien yang sudah dinyatakan sembuh 1.966 kasus, dan meninggal dunia 80 kasus.

“Jumlah kasus pasien sembuh COVID-19 di Boyolali mencapai 1.966 orang atau sekitar 78,8 persen, sedangkan meninggal dunia akibat COVID-19 sebanyak 80 orang atau sekitar 3,2 persen,” katanya.

Dia mengatakan perkembangan klaster COVID-19 di Boyolali hingga saat ini, sudah berkurang banyak setelah bertambahnya pasien yang sembuh dari hasil evaluasi tes usap. Klaster yang masih aktif terkonfirmasi positif COVID-19 saat ini tinggal 9 klaster yakni klaster tempat kerja dan keluarga.

“Kendati demikian, skoring Indeks Kesehatan COVID-19 di Boyolal yakni 1,85 persen sehingga masuk zona resiko sedang atau warga oranye,” katanya.

Menyinggung soal penambahan kasus COVID usai Pilkada Boyolali 2020, kata dia, belum ada penambahan kasus terkonfirmasi positif yang berarti. Namun, sudah ada instruksi dari Pemerintah Provinsi jawa Tengah, setelah tujuh haripPilkada supaya melakukan skrining yang lebih luas lagi terutama kepada anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS).

Menyinggung soal persiapan menerima vaksin COVID-19 di Boyolali pihaknya hingga saat ini, belum ada instruksi yang pasti bagaimana persiapan dan alokasinya.

Namun, pihaknya sudah menyiapkan tim pelaksana vaksinasi dan tempat-tempat untuk penyimpanan vaksin di Boyolali. Tim pelaksana vaksinasi Boyolali sudah disiapkan dengan mengintegrasikan dengan petugas imunisasi rutin di puskesmas-puskesmas.

Kendati demikian, pihaknya meminta masyarakat pada masa adaptasi kebiasaan baru di tengah pandemi COVID-19 di Boyolali tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan.

Hal ini, penting guna menghindari penularan COVID-19. Memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun (3M) terus dijalankan., demikian Ratri S.Survivalina.

Baca juga: Presiden Jokowi peringatkan peningkatan COVID-19 di Jakarta dan Jateng

Baca juga: Dinkes Boyolali siapkan ruangan tambahan pasien COVID-19

Baca juga: Klaster keluarga dominasi tambahan kasus COVID-19 Boyolali

 

Pewarta: Bambang Dwi Marwoto
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *